Archives October 2020

Hal Berikut Perlu Diperhatikan Jika Ingin Jadi Penambang Batubara

Banyak orang menganggap, batubara itu termasuk jenis batu-batuan. Padahal bukan, benda satu ini berasal dari sisa fosil tanaman yang terbentuk ratusan juta tahun yang lalu. Tanaman yang sudah mati tersebut bercampur dengan berbagai media tanah seperti tanah gambut, yang kemudian digerakkan oleh lempengan tektonik. Adanya percampuran berbagai zat karbon, oksigen, sulfur, hidrogen dan nitrogen dari tanaman mati inilah yang bisa membentuk fosil tumbuhan menjadi batu bara.

Batubara berperan dalam industri produksi semen, aluminium, pabrik kertas, bahan kimia dan obat-obatan. Selain itu, beberapa produksi seperti bahan metanol, garam amoniak, produk pupuk pertanian, zat pelarut dan pewarna, plastik, serta logam silikon juga menggunakan batu bara.

Di Indonesia, batubara biasanya digunakan sebagai sumber tenaga pembangkit listrik. Batubara menjadi bahan bakar yang dikonversikan ke dalam bentuk uap panas dan menjadi sumber tenaga pembangkit listrik.

Batubara sangat mendukung perekonomi negara. Percaya atau tidak batubara Indonesia menjadi komoditi ekspor untuk negara yang tidak memiliki sumber batubara. Batubara juga dapat meningkatkan perekonomian rakyat karena proses produksiya yang khusus. Dengan cara ini batubara akan membutuhkan tenaga kerja dari berbagai bidang ilmu. Jadi, batubara akan meningkatkan penghasilan masyarakat karena bisa mendukung menciptakan lapangan kerja dan beberapa pendukung ekonomi lain. Hal inilah yang menyebabkan banyak orang berlomba-lomba agar dapat terlibat dalam proses pengolahan batubara. Pekerja tambang adalah salah satu unsur penting dalam proses pengolahan batubara.

Sebelum berniat menjadi pekerja tambang, kamu harus tahu dulu plus minusnya bekerja di tambang batubara. Sisi plus, bisa dilihat dari tingkat kesejahteraan hidup para pekerja tambang batubara. Biasanya pekerja tambang batubara memiliki taraf perkenomian yang baik.

Pekerja tambang batubara tentunya juga harus memiliki fisik dan mental yang kuat. Bekerja di lapangan membutuhkan stamina dan kecerdasan yang tinggi. Para pekerja tambang batubara identik dengan karakter yang kuat dan tangguh.

Di balik sisi plus tersebut, ada sisi minus dari pekerja tambang batubara, yaitu resiko pekerjaan yang sangat besar. Hampir semua pekerja tambang mengalami hal demikian. Berkutat dengan mesin-mesin besar dan bahaya yang sewaktu-waktu dapat mengancam keselamatan diri mereka.

Sebenarnya pemerintah sudah melakukan pengelolaan tambang batubara dengan sangat baik. Namun, di Indonesia, banyak tambang batubara yang bersifat ilegal dan tidak mendapatkan perhatian dari pemerintah Indonesia. Apakah pemerintah tetap bisa menjamin keselamatan pekerja disana?

Selain sisi risiko kerja yang besar tadi, kamu juga harus perhatikan gambaran perkembangan industri batubara di masa depan. Saat ini sedang marak dibicarakan harga batubara yang semakin anjlok. Beberapa perusahaan batubara di Indonesia terpaksa gulung tikar.

Jadi buat teman-teman yang punya cita-cita untuk bergabung dengan produksi pengolahan batubara, pikirkan dulu sisi plus dan minus minus yang sudah dijabarkan tadi. Selain itu, kalian juga harus teliti dalam memilih perusahaan. Pastikan perusahaan tersebut benar-benar mampu memberikan kesejahteraan dan keselamatan terhadap hidup teman-teman.

Studi: Kebun Sawit Baru Menghasilkan Emisi Dua Kali Lebih Banyak Dibanding yang Lama

Nationalgeographic.co.id – Kawasan gambut di wilayah tropis, tidak hanya menjadi habitat bagi orangutan dan beruang madu, namun juga berperan penting sebagai salah satu ekosistem penting bagi dunia.

Nationalgeographic.co.id – Kawasan gambut di wilayah tropis, tidak hanya menjadi habitat bagi orangutan dan beruang madu, namun juga berperan penting sebagai salah satu ekosistem penting bagi dunia.

Hutan gambut yang terdapat di negara dengan suhu hangat, seperti Malaysia dan Indonesia, mampu menyerap karbon dioksida dari atmosfer, menyimpan karbon tersebut dalam tanah, dan mengurangi jumlah kandungan gas rumah kaca atmosfer.

Sayangnya, hutan gambut rusak sejak tahun 1990an akibat perubahan fungsi menjadi perkebunan, terutama untuk menghasilkan minyak kelapa sawit–minyak nabati murah yang biasa kita temukan sebagai campuran dalam produk makanan, kosmetik, hingga bahan bakar.

Untuk mengakomodasi pohon sawit yang tidak bisa tumbuh di kondisi basah dan berlumpur, pemilik kebun kemudian menebang pohon dan mengeringkan air di kawasan hutan gambut hingga rusak parah.

Sejauh ini, riset kami menemukan 3 juta hektare lahan gambut di Malaysia dan Indonesia sudah berubah fungsi menjadi kebun kelapa sawit.

Sewaktu Anda membaca artikel ini, ada kawasan baru yang sedang dikonversi dengan tingkat kerusakan yang sangat mengkhawatirkan.

Ini masalah serius. Saat hutan gambut kering, ia melepaskan gas rumah kaca yang tersimpan di tanah ke udara.

Penelitian kami mengkaji, bagaimana proses konversi hutan gambut ke kebun kelapa sawit bisa memberikan sumbangan pada total emisi gas rumah kaca secara global.

Tips Budidaya Kelapa Sawit Hingga Panen

Saat Budidaya kelapa sawit saat ini menjadi primadona usaha yang paling diminati di sektor perkebunan. Hal ini tidak terlepas dari potensi produksi dan harga minyak sawit beserta produk-produk turunannya yang sangat menggiurkan.

Potensi ini harus dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya agar Indonesia tetap bertahan sebagai negara penghasil minyak sawit  terbesar di dunia bisa dipertahankan. Perbaikan usaha budidaya kelapa sawit harus terus dilakukan secara menyeluruh dengan melibatkan seluruh stake holder dan petani kelapa sawit.

Adapun hal yang perlu diperhatikan dalam budidaya kelapa sawit bisa dimulai dengan memenuhi syarat tumbuh kelapa sawit.

 

1. Syarat Tumbuh Kelapa Sawit

Cara budidaya kelapa sawit yang utama yaitu dengan memenuhi syarat tumbuh kelapa sawit. Dengan memenuhi syarat tumbuh kelapa sawit, maka dapat dipastikan pertumbuhan dan produksi kelapa sawit menjadi lebih optimal

Syarat tumbuh kelapa sawit yaitu lahan yang memiliki iklim dan jenis tanah yang sesuai. Yaitu lahan budidaya kelapa sawit yang seperti berikut :

– Memiliki pH tanah 4,0-6,5

– Subur

– Gembur

– Memiliki curah hujan 2500 – 3000 mm/tahun dan merata sepanjang tahun

– Suhu 25°-27°C dengan lama penyinaran 5 – 7 jam/hari.

Jika dulur-dulur dapat memenuhi syarat tumbuh kelapa sawit, maka dapat dipastikan hasil yang diraih akan menjadi lebih optimal.

 

2. Gunakan Bibit Sawit Unggul

Setelah memenuhi syarat tumbuh kelapa sawit, maka langkah selanjutnya yaitu dengan menggunakan bibit sawit unggul. Dulur-dulur bisa memperoleh bibit sawit melalui lembaga pemerintah ataupun dengan membeli langsung melalui toko bibit pertanian terdekat.

Namun pastikan bibit yang dulur-dulur pilih yaitu bibit sawit unggul. Berikut adalah ciri-ciri bibit sawit unggul :

A. Tunas Berwarna Putih

Hal pertama yang perlu dulur-dulur perhatikan yaitu mata tunas sawit. Bibit sawit unggul memiliki mata tunas yang normal dan berwarna putih bersih.

Jika bibit sawit bewarna kecoklatan atau bahkan kehitaman, sebaiknya dulur-dulur mencurigai bahwa bibit sawit tersebut bukanlah bibit sawit unggul.

B. Daun Melebar

Bibit sawit unggul memiliki anak daun yang melebar dan tidak kusut. Bibit sawit yang unggul tidak memiliki anak daun yang menggulung.

C. Tempurung Berwarna Hitam

Bibit sawit unggul memiliki tempurung yang berwarna hitam gelap. Selain itu, tempurung pada bibit sawit unggul tidak mengalami keretakan atau kerusakan.

D. Kondisi Akar

Akar pada bibit sawit unggul justru tidak terlalu panjang. Akar pada bibit sawit unggul yaitu memiliki panjang 2 sampai 3cm.

Selain panjang akar, keadaan akar bibit sawit unggul masih terlihat segar, tidak kering. Memiliki warna calon akar yang kekuning-kuningan mendekati hijau.

E. Kondisi Batang Bibit Sawit

Kondisi batang bibit sawit unggul yaitu memiliki ukuran yang pendek dan gemuk. Karena batang yang pendek dan gemuk akan jauh lebih kuat jika dibandingkan dengan batang yang tinggi dan kurus.

Pada umumnya, batang bibit sawit yang tinggi dan kurus akan mudah sekali patah sebelum masuk masa pertumbuhan. Selain itu ukuran batang pada bibit sawit unggul yaitu antara 2 sampai 3 meter.

Ciri-ciri bibit sawit unggul diatas pada umumnya bisa digunakan untuk memilih bibit sawit unggul jenis apa saja. Baik jenis sawit tenera, dura, ataupun bibit sawit yang liar.

 

3. Pola Tanam & Jarak Tanam Kelapa Sawit Yang Tepat

Pola tanam kelapa sawit perlu diperhatikan karena berkaitan dengan efektifitas penggunaan lahan. Pola tanam segitiga sama sisi merupakan pola tanam yang paling efektif di areal datar, sehingga untuk areal bergelombang/berbukit perlu dilakukan “viol linning” untuk mempertahankan jumlah populasi per hektarnya dengan tetap memperhatikan tingkat kesuburan tanahnya.

Karena kelapa sawit saat ini banyak ditanam dilahan marginal maka perlu upaya khusus untuk “menyuburkan” tanah kembali.  Penggunaan pembenah tanah hayati GDM Black BOS sangat dianjurkan karena akan mempercepat proses remediasi dan revitalisasi tanah-tanah marginal.

Dosis penggunaan GDM Black Bos yaitu 10 Kg/hektar atau sekitar 75 gram/pokok yang diberikan pada lubang tanam.

 

4. Waktu Tanam yang Tepat

Tidak ada waktu tanam yang baku untuk dijadikan patokan dalam budidaya kelapa sawit. Jadi waktu tanam yang tepat dalam budidaya kelapa sawit adalah jika umur bibit sawit siap tanam dan lahan budidaya telah tersedia.

 

5. Pemeliharaan Dalam Budidaya Kelapa Sawit

Setelah ditanam, pohon kelapa sawit juga harus dirawat agar produksi budidaya kelapa sawit menjadi optimal. Ada 3 proses pemeliharaan pada budidaya kelapa sawit, yaitu :

A. Penyulaman dan penjarangan

Jika terdapat bibit yang memiliki pertumbuhan tidak normal, terkena penyakit atau bahkan mati, maka bibit sawit tersebut harus disulam. Penyulaman dilakukan ketika bibit berumur 10 hingga 14 bulan.

B. Penyiangan

Penyiangan yaitu membersihkan gulma yang tumbuh disekitar tanaman kelapa sawit. Gulma merupakan tanaman pengganggu yang dapat mengambil nutrisi dan makanan pokok tanaman sawit, sehingga tanaman sawit akan tumbuh tidak maksimal.

Maka sebaiknya kendalikan gulma secara baik.

C. Pemupukan Kelapa Sawit

Pemupukan kelapa sawit merupakan kegiatan perawatan budidaya kelapa sawit yang bertujuan untuk memberikan makanan pada tanaman sawit. Kegiatan ini merupakan kegiatan yang harus dilakukan dengan cara yang baik agar budidaya kelapa sawit dapat maksimal.

Pemupukan kelapa sawit juga dilakukan sesuai umur, dengan menggunakan setengah dari dosis pupuk kimia ditambah pupuk organic cair GDM spesialis tanaman perkebunan.

Berikut Dosis Penggunaan POC GDM Sesuai Umur Budidaya Kelapa Sawit :

Fase Pertumbuhan Dosis Waktu Penggunaan

Pra-Nursery (0-3 bulan). 20 ml:1 L

10 L larutan untuk 100 bibit sawit per aplikasi.

Dikocor/disiram didalam polybag per 15 hari (6x aplikasi).

Main Nursery (3-12 bulan). 20 ml:1 L

10 L larutan untuk 50 bibit sawit per aplikasi.

Dikocor/disiram didalam polybag per 1 bulan (9x aplikasi).

Saat Tanam. 20 ml:1 L

2 L larutan per lubang tanam.

Dikocor/disiram didalam lubang tanam.

TBM (0-4 tahun). 20 ml:1 L

5 L larutan per tanaman.

Dikocor/disiram didalam piringan/dekat perakaran setiap 2 bulan (24x aplikasi).

TM (lebih dari 4 tahun). 20 ml:1 L

10 L larutan per tanaman.

Dikocor/disiram didalam piringan/dekat perakaran setiap 3 bulan.

TBM Tanaman Belum Menghasilkan, TM: Tanaman Menghasilakan

 Fungsi Bakteri POC GDM Spesialis Tanaman Perkebunan Untuk Tanaman Kelapa Sawit:

– Mengandung bakteri Bacillus sp dan Psedomonas sp yang menghasilkan antibiotic alami sehingga dapat mencegah berbagai penyakit yang menyerang tanaman kelapa sawit mulai dari pembibitan, TBM maupun TM dan penyakit tular tanah termasuk Ganoderma.

– Meningkatkan pertumbuhan dan produksi kelapa sawit karena menghasilkan zat perangsang tumbuh alami.

– Mampu mengikat N dari alam dan menguraikan P dan K sehingga dapat menghemat penggunaan pupuk kimia.

– Mengurangi defrensiasi bunga jantan dan mengurangi bunga banci.

– Mengurangi asam lemak bebas dan meningkatkan rendemen minyak.

 

6. Pengendalian Hama Penyakit Kelapa Sawit

Hama dan penyakit merupakan kendala yang dihadapi oleh pelaku budidaya kelapa sawit. Serangan hama dan penyakit dapat membuat kelapa sawit tidak berproduksi secara maksimal, bahkan akan membuat kelapa sawit gagal panen.

Agar hasil budidaya kelapa sawit menjadi maksimal, dulur-dulur harus segera membasmi dan mengendalikan hama penyakit. Berikut adalah hama dan peyankit yang menyerang tanaman kelapa sawit.

Hama Kelapa Sawit
A. Hama Ulat

Banyak sekali jenis hama ulat, namun pada umumnya hama ulat yang menyerang tanaman kelapa sawit yaitu hama ulat kantung dan ulat api. Ulat kantung dan ulat api menyerang bagian daun kelapa sawit.

Serangan ulat ini dapat membuat daun berlubang hingga daun habis yang tersisa hanya tulang daun. Tentu saja hal ini dapat menurunkan produktivitas budidaya kelapa sawit hingga 60%.

Jika jumlat ulat ini mencapai 5 hingga 10 /pelepah, maka sudah harus dikendalikan karena sudah memasuki populasi yang kritis.

B. Hama Kumbang

Pada umumnya hama kumbang yang menyerang tanaman kelapa sawit yaitu Oryctec Rhinoceros. Kumbang ini menjadi hama kelapa saat saat fase larva.

Pada saat fase larva, kumbang ini akan memakan daun muda yang mengakibatkan daun berbentuk seperti segitiga pada saat dewasa. Hama kumbang ini dapat menurunkan produksi tandan buah segar (TBS) hingga 69% ditahun pertama.

Pengendalian hama kumbang dapat dilakukan dengan menggunakan feromon sebagai penarik serangga. Kemudian kumbang yang terkumpul dapat dibunih secara langsung.

C. Hama Tikus

Hama tikus yang menyerang budidaya kelapa sawit yaitu tikus pohon (Rattus tiomanicus). Tikus akan membuat lubang pada buah yang telah masak.

Pengendalian hama tikus dapat menggunakan musuh alami dari tikus itu sendiri yaitu burung hantu (Tyto alba). Pengendalian musuh alami hama tikus ini merupakan cara yang efektif dan ekonomis dalam mengendalikan hama tikus.

Penyakit Kelapa Sawit
A. Penyakit Akar / Busuk Akar

Penyakit akar atau Blast disease disebabkan oleh cendawan / jamur Rizoctonia lamellifera dan Phytium sp. Penyakit ini menyerang sistem perakaran tanaman kelapa sawit yang dapat menyebabkan akar tanaman membusuk.

Jika akar tanaman membusuk, maka fungsi akar tidak akan optimal. Hal ini dapat mengakibatkan tanaman kelapa sawit mengalami pertumbuhan yang tidak normal bahkan lama kelamaan akan mati.

Upaya pencegahan penyakit busuk akar yaitu dengan melakukan budidaya kelapa baik yang benar. Ikuti cara budidaya kelapa sawit pada artikel yang kami berikan.

B. Penyakit Busuk Pangkal Batang

Penyakit Busuk pangkal batang atau Ganoderma disebakan oleh jamur Ganoderma applanatum, Ganoderma lucidu, dan Ganoderma pseudofferum. Penyakit ini menyerang pangkal batang tanaman kelapa sawit yang dapat membuat membusuk dan lunak.

Penyakit busuk batang dapat menular ketanaman lainnya jika akarnya bersentuhan dengan tanaman yang terinfeksi.

Upaya pencegahan penyakit ini adalah dengan membersihkan lahan dari sisa-sia pelapukan kayu.

Itulah cara pengendalian hama dan penyakit pada tanaman sawit, jika tanaman sawit terbebas dari serangan hama dan penyakit, maka dapat dipastikan hasil produksi kelapa sawit akan melimpah.

 

7. Panen Buah Sawit

Tahap terakhir dari budidaya kelapa sawit yaitu pemanenan kelapa sawit. Pada umumnya kelapa sawit mulai berbuah setelah umur 2,5 tahun dan masak 5,5 bulan setelah penyerbukan.

Buah sawit dapat dipanen ketika berumur 31 bulan. Namun tidak semua buah kelapa sawit bisa dipanen secara bersamaan. Jika dulur-dulur memetik buah sawit sebelum waktu panen, maka kelapa sawit tidak akan menghasilkan kualitas produk yang baik kedepannya.

Buah sawit yang baik untuk dipanen yaitu buah sawit pada tingkat fraksi dua, dengan ciri-ciri :

– Terdapat 5 hingga 10 brondolan di piringan

– Buah sawit berubah warna dari kuning menjadi oranye

– Sebanyak 25% hingga 75% buah luar membrondol

Demikian cara budidaya kelapa sawit terpadu mulai awal hingga persiapan replanting, diharapkan kestabilan produksi dapat dipertahankan atau bahkan ditingkatkan. Pada akhirnya Indonesia akan tetap menjadi produsen utama minyak kelapa sawit dan turunannya di seluruh dunia.

Replanting Sawit Sejahterakan Kedaulatan Petani

Replanting sawit yang dipimpin Presiden Jokowi membangun kedaulatan petani, meningkatkan produktivitas untuk menaikkan pendapatan petani, dan pada gilirannya mendorong pembangunan ekonomi nasional

Saat ini kebun sawit rakyat masih dililit berbagai masalah seperti produktivitas yang masih rendah, status lahan dan usaha, serta tata kelola kebun yang belum memenuhi standar. Solusi masalah tersebut menyangkut kesejahteraan dan kedaulatan petani.

Barangkali itulah yang membuat Presiden RI memberikan perhatian  kepada petani sawit melalui program peremajaan sawit rakyat yang disertai dengan  pemberian sertifikat lahan kebun sawit rakyat. Presiden memulai program tersebut di Banyuasin, Sumatera Selatan (13 Oktober 2017) kemudian pada 27 November 2017 di Serdang Bedagai, Sumatra Utara dan akan berlanjut ke wilayah provinsi lain.

Menurut Presiden Jokowi lahan petani harus memiliki sertifikat, agar memiliki perlindungan hukum dan dapat “disekolahkan” untuk memperoleh modal termasuk untuk mempermudah layanan peremajaan sawit. Pemerintah memberikan kemudahan bagi petani sawit untuk mengurus sertifikatnya secepat mungkin.

Peremajaan sawit rakyat memang sangat diperlukan, selain karna sudah tua/renta juga untuk mendongkrak produktivitas yang lebih tinggi. Produktivitas yang meningkat pada gilirannya akan meningkatkan pendapatan petani.

Program peremajaan sawit ini penting bukan hanya untuk kesejateraan petani itu sendiri tetapi juga membuat daya saing sawit semakin tinggi, menopang hilirisasi sawit, meningkatkan ekspor yang secara keseluruhan akan berkontribusi pada  pembangunan ekonomi nasional.

Replanting sawit yang dipimpin Presiden Jokowi membangun kedaulatan petani, meningkatkan produktivitas untuk menaikkan pendapatan petani, dan pada gilirannya mendorong pembangunan ekonomi nasional.

 

Sumber : http://www.sawit.or.id/replanting-sawit-sejahterakan-dan-kedaulatan-petani/